Hepatitis Akut ‘Misterius’ Masuk Indonesia, Kenali Gejalanya!

WaktoeNTT.Net – Juru Bicara Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI, Siti Nadia Tarmizi mengatakan, gejala yang ditemukan pada pasien-pasien hepatitis akut misterius mirip seperti hepatitis pada umumnya. Salah satu diawali dengan gastrointestinal.

Jika sudah mengalami gangguan gastrointestinal atau pencernaan, maka harus waspada misalnya seperti mual dan muntah hingga diare.

banner 728x90

Gejala klinis pada kasus yang teridentifikasi adalah hepatitis akut misterius dengan peningkatan enzim hati, sindrom jaundice (Penyakit Kuning) akut serta gejala gastrointestinal. “Diare dan mual muntah,” ucapnya.

Sebagian besar kasus tidak ditemukan adanya gejala demam. Nadia menegaskan jika anak-anak memiliki gejala kuning, sakit perut, muntah-muntah dan diare mendadak, buang air kecil berwarna teh tua, buang air besar berwarna pucat, kejang, penurunan kesadaran, segera memeriksakan anak ke fasilitas layanan kesehatan terdekat. Kisaran kasus terjadi pada anak usia 1 bulan sampai dengan 16 tahun.

Hal yang sama diungkapkan oleh Ahli Spesialis Penyakit Dalam dan Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Ikatan Dokter Indonesia Prof Zubairi Djoerban. Sebagian besar anak-anak ini mengalami masalah gastrointestinal terlebih dahulu.

“(Lalu) diikuti penyakit kuning. Tes laboratoriumnya juga menunjukkan tanda-tanda peradangan hati parah. Sebagian besar anak tidak mengalami demam,” kata Prof Zubairi.

Karena masih misterius, maka belum ada tes yang memastikan. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga masih menyelidiki hal ini.

“Belum ada tes yang memastikan. Tapi syaratnya adalah pasien harus negatif terhadap virus hepatitis A, B, C, D, E dan dengan kadar enzim transaminase lebih dari 500 unit per liter,” ujarnya.

Dia juga mengatakan update sejauh ini, ada 228 kasus dugaan hepatitis misterius pada anak dari 20 negara. Dengan 50 kasus tambahan sedang diselidiki.

“Tersangka utama sementara ini diduga Adenovirus 41 menurut laporan CDC,” tegas Prof Zubairi.

Hasil positif sebetulnya bisa didapat. Caranya dengan tes darah.

“Hasil positif bisa didapat dengan tes darah keseluruhan, bukan hanya dengan plasma,” jelasnya.

Tanda dan Gejala Penyakit Hepatitis

Melansir Halodoc.com, Tanda-tanda dan gejala dari hepatitis akut muncul sangat cepat, di antaranya:

  1. Kelelahan.
  2. Mual.
  3. Nafsu makan menurun.
  4. Rasa tidak nyaman pada perut (nyeri pada hati).
  5. Urine yang keruh dan penyakit kuning.
  6. Gejala yang menyerupai flu.
  7. Feses yang berwarna pucat.
  8. Penurunan berat badan tanpa sebab.

Selain tanda-tanda di atas, orang yang mengidap hepatitis akut mungkin juga bisa mengalami demam rendah dan ruam yang tidak menetap selama periode inkubasi. Gatal-gatal biasanya tidak ditemukan pada awal kondisi, tapi dapat muncul apabila penyakit kuning berlanjut.

banner 728x90